Dr Nizam on November 18, 2013

 

Usia 40 tahun : Untuk Yang Lahir Pada Tahun 1973 dan 1974

Ada ungkapan dalam bahasa Inggeris yang menyatakan bahawa life begins at 40. Yang membawa maksud life begins to be better in one’s middle age. Benarkah demikian ? Dalam ajaran Islam sememangnya ada ungkapan usia 40 tahun ini. Dalam surah al-Ahqaf ayat 15 Allah SWT berfirman yang bermaksud :

15.  Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia Telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah Aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang Telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya Aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya Aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang berserah diri”.

Ada beberapa pengajaran dan intisari dari ayat ini :

  1. Ketika berganjak usia 40 tahun, sudah tentu ibu bapa kita telah menganjak usia tua dalam lingkungan 60-80 tahun atau mungkin lebih. Ayat ini mengingatkan kita untuk bermuhasabah diri apakah bakti kita kepada mereka ketika mana mereka telah membesarkan kita dan sekarang kita berada pada umur 40 tahun.
  2. Ketika berganjak usia 40 tahun, ayat ini menuntut kita berdoa yang intisari doa itu sarat dengan persiapan untuk kita menghadapi saat kematian.
  3. Intisari doa pertama : Berdoalah supaya kita menjadi hamba Allah yang bersyukur.  Mana tidaknya, cuba bandingkan kita dahulu dengan kita sekarang, dulu tiada kereta dan rumah, sekarang sudah ada, dulu tiada anak isteri, sekarang sudah memilikinya.
  4. Intisari doa kedua : Bermohon supaya sentiasa hidup dalam amal yang soleh, mana tidaknya umur 40 semakin menghampiri kematian. Biarlah mati dalam husnul khatimah atau dengan amalan soleh yang memberatkan mizan sebelah kanan. Biarlah kita dilapang untuk membuat amal soleh dan tidak disibukkan dengan hal yang sia-sia dan tidak menyumbang ke arah menambah pahala.
  5. Intisari doa ketiga : Bermohon supaya anak dan cucu kita menjadi anak dan cucu yang soleh yang mendoakan kita di alam barzakh nanti.
  6. Intisari doa keempat : Menuntut kita supaya bertaubat dengan dosa-dosa lampau dan kembali merencana agenda kehidupan umur 40 tahun yang menceriakan masa depan di alam akhirat. Hidup dekat dengan jamaah. Hidup dengan ulang-alik ke masjid, tidak melupakan kewajipan fardhu ain dan fardhu kifayah.

Coretan rasa : drnizam.com

 

 

Dr Nizam on October 1, 2013

 

27 September 2013 Friday Prayer at Pakistan Community Mosque, Willesden Green, London.

Jumaat ke-3 di kota London, berubah dari Musalla kecil Darul Ta ‘lim ke masjid di atas, cuba mencari kelainan budaya. Sememangnya terjumpa dengan kelainan yang ingin dikongsi bersama. Pastinya mengundang pro dan kontra dari rakan-rakan fb.

  1. Facilities for disable. Masjid ini amat mesra kepada warga tua. Banyak kerusi lipat disediakan untuk kemudahan mereka solat Jumaat. Mungkin berbeza dengan budaya di Malaysia di mana warga tuanya terpaksa membawa kerusi lipat sendiri dari rumah untuk kemudahan solat di Masjid. Mungkin AJK masjid-masjid di  Malaysia harus memperuntukkan wang yang dikutip untuk kemudahan kerusi  lipat untuk warga tua atau muda yang sakit lutut dan sebagainya untuk solat di atas kerusi.
  2. Tazkirah by teenager. Tazkirah mungkin tidak asing di Malaysia juga. Namun sedikit berbeza di mana tazkirah disampai oleh remaja. Cukup berbakat dan berketrampilan. Ruang dan peluang selama lima belas minit diberikan kepada remaja untuk menyampaikan tazkirah. Secara tidak langsung bakat ini dilihat oleh remaja-remaja lain, maka mungkin menimbulkan minat remaja lain untuk turut menjadi penyampai. Di Malaysia, peluang ini jarang diberikan pada remaja. Entah itu menjadi polisi atau memang remaja Malaysia tidak terlatih ke arah itu.
  3. Annoucement by muazzin. Ini kelainan yang mungkin tidak terdapat di Malaysia. Setelah azan Jumaat dikumandangkan, muazzin membuat pengumuman berikut : “Jumaat azan is done, please make your sunnah”…dengan maksud menyeru para Jemaah mendirikan 2 rakaat sunat Qabliyah…bagus juga dari muazzin diam dan mengharapkan jamaah bangun mengambil iniasitif sendiri. Dengan adanya pengumuman sebegini mengingatkan jamaah supaya terdetik untuk bangun mengerjakan amalan sunah.
  4. Announcement for who donate more than 100 pound. Jarang-jarang budaya ini dibuat di Malaysia. Mungkin ada yang tak setuju. Dah derma kenapa nak diumumkan…nanti riya pulak ! Tapi budaya ini memungkin untuk memotivasi para penderma…apatah lagi masjid biasanya tertegak imarah aktivitinya dengan sumbangan orang ramai. Mungkin selepas ini terdengar budaya ini di Masjid USM, “Subaidah derma RM1000, Pelita Nasi Kandar Derma RM1000, Warga PPIK derma RM1500  dsb.nya. Dengan dana sebegini maka bertambahlah kemudahan dan aktiviti yang dipulangkan kepada anak qaryahnya.
  5. Short khutbah not take a long of time to recite texts of khutbah. Khutbahnya ringkas dan tidak mengelisahkan para jamaah yang tertunggu-tunggu  bilalah nak habis. Sesuai dengan amalan sunnah dalam komunikasi massa “ringkas dan padat.
  6. Dua in a language that understood by majority of the jamaah. Ada kelainan di sini di mana jika 5 minit berdoa, hanya 1 minit dalam bahasa Arab, manakala 4 minit dalam bahasa Pakistan. (dengar macam Hindi sikit-sikit). Semasa dua dibaca dalam bahasa Pakistan barulah terdengar kuat di amin kan…maka di Malaysia juga sepatutnya begitu, barulah ruh doa dengan kefahaman maknanya menjadi penyebab pengislahan umat Melayu dalam kesedaran mengamalkan agamanya dan menambahkan keimanannya.

Sekian coretan dari Willesden, London.

Dr Nizam on September 19, 2013

(10.9.2013-17.9.2013)…Alhamdulillah, sudah seminggu lebih di London, sudah mendaftar sebagai  temporary staff di University of London as Academic Visitor, sudah meminjam buku untuk dibaca dan dianalisis. Banyak yang harus cepat diselesaikan…Alhamdulillah pelawaan Puan Zaiton untuk menulis menenangkan sikit perancangan yang ingin digalas…masih banyak jugak draf pelajar seliaan yang harus dibaca.

Kota Metropolitan London menyambut kami sekeluarga dengan cuaca dingin 9 darjah Celcius…walaupun summer ….tiupan anginnya mengigil dan menyukarkan untuk bernafas. Terima kasih Pak Cik Hussain kerana sudi menyumbat semua beg dalam Merz nya…Haru jugak jika mahu naik tube dengan ragam dan peta transportationnya yang masih asing.  Terima kasih jugak atas ihsan dan kebaikan Cik Yah siapkan sarapan…rasa tidak asing lagi dari sudut makan di sini…

Banyak cerita tentang London dari Pak Cik Hussain yang ingin digarapkan, dari Dilema Pembangunan Umat Melayu di London, kisah “dihalau” dari bumi ‘Temasik” , kos hidup di bumi London yang melambung dan Bapak Ariffin yang akan ditemui dan banyak yang ingin dicoretkan.

Jumaat Pertama di Darul Talim (Musalla Pakistan)

Satu kelainan Khutbah di sini…ialah tak mengantuk…berkhutbah lebih dari membaca khutbah, pengisiaannya ringkas tetapi  mengasyikkan dan bersemangat…ruhnya ada. Di Malaysia jarang-jarang mendapat ruh sebegitu…kebanyakannya terlentuk-lentuk, kadang-kadang termasuklah penulis ini. Banyak masjid di sini dibangunkan warga Pakistan, Bangladesh…jarang-jarang ada masjid dibangunkan komuniti Melayu di London…dan barangkali tiada (menurut Pak Cik Hussain).

 

 

Dr Nizam on August 25, 2013

26 Ogos 2013-25 Mei 2014 ( 9 Bulan) : Bermulanya mujahadah dalam satu percutian khas selaku pensyarah dalam perkhidmatan. Cuti yang istimewa yang tiada pada kakitangan perkhidmatan yang lain. Bercuti dalam berkhidmat. Namanya cuti, hakikatnya ada amanah dan tanggungjawab yang wajib dipikul seikhlas dan sebaik mungkin. Kelana ke SOAS, Universiti of London, mengharapkan satu pengalaman baru, menambah ilmu, meluaskan jaringan akademik dan pastinya mengharapkan keredhaan Allah. Mudah-mudahan kerja yang dirancang dan perancangan yang lepas dapat diselesaikan dalam percutian ini dan balik dengan senyuman kegembiraan bahawa amanah telah diselesaikan. “Ya Allah, permudahkanlah urusan ini, dan lindungilah kami sekeluarga dalam musafir ilmi ini…AMIN YA RABBAL ‘ALAMIN.”

Dr Nizam on August 23, 2013

‘Ain al-Hasid Menurut Perspektif Islam

Oleh Mohd Nizam Sahad

Selepas solat subuh berjemaah pagi tadi sempat berbual dengan seorang sahabat tentang ‘ain…beliau merupakan batch ke 4 perguruan Darul Syifa’ di PP. Fenomena ain ini adalah benar dan sabit dari hadis tentangnya. Walaupun ia ada unsur mistik (keanehan, keajaiban), ia benar-benar boleh berlaku dengan izin Allah. Oleh sebab itu, berlindunglah sentiasa dengan zikir dan mengingati Allah dan bacalah ayat-ayat al-Qur’an berkaitan khususnya “Tiga Qul”…usahlah berlindung dengan kaedah yang tidak syarie. Pastikan kita tidak terjebak dalam hal mensyirikkan Allah. Anggaplah fenomena ini sebagai satu ujian Allah untuk kita umat Islam dalam hal mencari Pelindung yang Hak, iaitu Allah SWT bukan selain-Nya

‘Ain al-Hasid dan Tinjauan Sains

Setakat pengetahuan penulis, hal ini masih tidak tersingkap melalui penemuan kajian saintifik. Masih mencari-cari jika ada artikel berkaitan.

‘Ain al-Hasid dan Masyarakat Dunia

Bukan sahaja masyarakat Melayu sahaja yang mencari perlindungan dengan pelbagai kaedah. Ziarah penulis ke Turki memperlihatkan masyarakat di sana, khususnya peniaga di sana bagaikan membudaya pelindung “Nazarlik” untuk mengatasi fenomena ‘ain’ ini. Terdapat banyak image google dengan key word nazarlik yang boleh diperolehi. Berikut dipaparkan beberapa imej. Masyarakat Turki mempercayainya sebagai kaedah mengatasi pandangan buruk akibat ‘ain al-hasid. Banyak souveniour yang dijual di Grand Bazar yang bercorak ‘Nazarlik.

Berikut dipaparkan artikel berkaitan…yang dipetik dari internet.

‘Ain dan Hasad

7.35 by Rina Latifah

 

Pada setiap diri manusia pasti ada setan yang menyertainya. Jika setan mendengar ucapan kita,maka ia akan mentransfernya. Misalnya kita mengatakan,”Si Fulanah sangat cantik” maka ketika itu setan akan menyambar perkataan tersebut kemudian mentransfernya kepada korban ‘ain. Jika orang tersebut (s ikorban) tidak membentengi diri dengan berbagai macam dzikir, maka ‘ain bisa menimpa dirinya. Penyakit ‘ain terkadang bisa membunuh atau menimbulkan penyakit bagi korbannya. Lalu, apakah ‘ain itu? Apa bedanya dengan hasad?

Read the rest of this entry »

Rasa ingin menggarap tentang situasi di Mesir dan keselesaan kita diMalaysiamembuak-buak selepas solat Jumaat minggu lepas di Masjid Biru (Masjid Abdullah Fahim, Bertam Perdana). Kebetulan, khatib memberi khutbah yang amat bauk dengan penuh semangat dan emosi sehingga tersedu-sedan di atas mimbar. Terpapar keprihatinan beliau dalam menyemarakkan semangat jemaah untuk sama-sama merasai keperitan dan jemaah Islam yang tertindas di Mesir. Namun hari ini baru kesempatan mencoret sesuatu tentang apa yang bermain di minda antara keperitan saudara kita di Mesir dengan keselesaan melampau masyarakat Islam di Malaysia yang seakan-akan tidak menghiraukan saudara seIslam kita disana.

 

Sebelum dan Selepas solat Jumaat, telah diumumkan akan ada solat Hajat untuk meminta pertolongan Allah untuk keselamatan umat Islam di Mesir. Apa yang mendukacita hanya ¼ menurut pemerhatian penulis yang sanggup dan prihatin memberi masa dalam 5 minit sahaja untuk bersolat dan bermunajat. Sedih mengenangkan nasib umat Islam di Mesir, tapi penulis lebih sedih dan geram situasi minda dan hati masyarakat Islam di Malaysia yang bagai tidak endah dan tidak peduli untuk sama-sama merasai keperitan umat Islam di Mesir.

 

Apa yang berada di fikiran ¾ jemaah tidaklah dapat dipastikan. Mereka tergesa-gesa keluar mungkin ada kerja, atau kerana ingin mengelakkan kesesakan. Untuk menyalahkan keselesaan masjid tidak sama sekali, kedinginan air-condnya mengalah kedinginan pagi diCameronHighland. Cuma, hanyalimaminit untuk solat hajat pada saudara kita, kita tidak sanggup…tetapi kadang-kadang berjam-jam kita berhadapan dengan media sosial seperti facebook, twitter dan sebagainya, kita tidak pun kisah.

 

Ayuh warga Bertam Perdana…..warga Kepala Batas…jangan diulang sikap segelintir yang memalukan ini…kenangilah nasib saudara seIslam kita…tunjukkan keprihatinan anda.

Dr Nizam on August 21, 2013

Semalam sempat bersembang dengan rakan. Salah satu ungkapan yang menarik dalam sembang-sambang tersebut ialah. Katanya “Insya Allah rezeki kita cukup jika diamalkan secara konsisten solat dhuha.” Itu pengalaman beliau yang tidak pernah atau jarang sekali meninggal solat dhuha. Pengalaman penulis begitu juga. Jika dipohon dan berdoa selepas solat dhuha dan difahami  makna bacaan surah al-Syams dan al-Lail maka perjalanan dan falsafah kehidupan hari tersebut pasti lebih ceria, bahagia dan bermakna. Jika bercucuran air mata, berdoa dengan penuh kesungguhan, pastinya ada rezeki yang tidak disangka-sangka menjelma pada hari tersebut. Itulah pengalaman yang ingin dikongsikan betapa Allah melihat keikhlasan dan amalan kita dan menganugerahkan rahmatnya kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Sesuai dengan satu maksud hadis sahih riwayat Imam Muslim. “sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras kamu dan harta kamu tetapi Allah melihat hati-hati kamu dan amalan kamu” Hadis ini sewajibnya menjadi pendorong kepada kita untuk tidak berbangga dengan rupa paras dan harta kekayaan serta pangkat, tetapi menuntut kita untuk sentiasa membetulkan niat dalam beramal untuk mencari keredaan Allah sepanjang masa.

Perhatikanlah betapa indahnya susunan doa selepas solat Dhuha.

Dr Nizam on August 21, 2013

Alhamdulillah, pada tanggal 20 Ogos 2013 bertempat di Bilik Seminar Balik Pulau, Kompleks Tabung Haji, Bayan Lepas diberi ruang dan peluang berkongsi rasa dan pengalaman oleh JAKOA (Jabatan Kemajuan Orang Asli) untuk membangkitkan kesedaran untuk berilmu pengetahuan dan berkemahiran. Penulis diminta memberi motivasi kepada mereka. Pada awalnya, terkejut  melihat audiens orang asli yang ramai dengan raut wajah fizikal sedikit berbeza dari Kg Sungai Tiang, Pulau Banding. Sememangnya mereka dari kelompok Semang atau panggilan Negrito pada suatu masa dahulu. Rasa tercabar juga untuk memecahkan benteng komunikasi dua hala bagi etnik ini yang terkenal dengan sifat pemalunya. Sementalahan mereka baru pulang dari Batu Feringgi, maka penulis bertanya tahukah maksud Feringgi, tidak terus memberi jawapan, penulis bertanya jika mahu jawapannya maka terangkanlah dulu maksud Sungai Tiang, kenapa Tiang dan apakah maksudnya. Diberikan mikrofon kepada Tok Batin, dengan malu-malu diterangkan maksud Tiang…ruapanya nama seorang Pahlawan Melayu yang menjadi lagenda dan cerita rakyat suku Jahai. Dapat satu ilmu dan berjaya mendapat gambaran awal mereka boleh berbicara dalam bahasa Malaysia dengan begitu baik. Maka barulah bermula sesi motivasi.

Terima kasih juga atas tips orang no 2 JAKOA Pusat, Encik Nisra Nisran, dalam penyampaian ceramah. Setelah hampir 2 jam 1/2 berinteraksi, akhirnya terpancar semangat yang ada pada babuk-babuk dan temkal-temkal (Bahasa Jahai yang bermaksud puan-puan dan tuan-tuan). Mereka mahu berubah dan dengan semangat BOLEH mereka mahu meningkat ilmu dan kemahiran mereka melalui borang aku janji. Tergenang air mata bila melihat semangat remaja Jahai. Sewaktu sesi bersalaman di hujung sesi dengan Tok Batin terbit dari mulutnya ucapan terima kasih dan ucapan “Terima kasih Dr, motivasi terbaik…” yang beliau pernah dengar….ALHAMDULILLAH, Allah jua yang mempermudahkan bila niat kita ikhlas, yang susah akan dibuka jalan kemudahannya. Semoga dapat lagi bertemu babuk-babuk dan temkal-temkal lagi….sedang menunggu gambar dari pegawai JAKOA….senyum. Insya Allah, jika ada rezeki akan pergi ke perkampungan mereka dengan Geran Penyelidikan bagi menelusuri budaya kehidupan mereka.

Sedikit link berkaitan : http://asiaharvest.org/pages/profiles/nonChina/Malaysia/Jahai.pdf

2 perkara perlu persediaan

Alhamdulillah, hari nie dah masuk hari ke 24 berpuasa…sempat bertazkirah selepas Subuh di Surau al-Latiff mengingatkan diri dan juga teman jemaah tentang beberapa perkara yang sering kita lalai dan lupakan. Dua perkara yang sering kita lupakan ialah bersedia untuk mati (alam barzakh) dan bersedia untuk beralih alam ke alam kekal abadi, alam akhirat. Jarang-jarang antara kita, bila berada di hari Khamis dan malam Jumaat…mengingati esoknya mungkin hari pengakhiran dunia. Yang sering diingatkan ialah mungkin juga keperluan bersama suami isteri. Jarang-jarang juga kita merenung tentang hakikat sebuah kematian, jika tidak ahli keluarga terdekat kita atau rakan kita kembali ke rahmatullah. Semalam, dalam paparan berita TV3 terpapar nama sahabatku di Sarawak yang kemalangan maut, terkejut dan tersentak, bahawa pengakhiran usia bukanlah menanti hingga umur lanjut, namun ramai juga yang mati semasa muda. Kita tidak tahu bila akhir hayat kita akan tercabut dan kita tidak tahu bila berlakunya hari akhirat. Apa yang penting ialah kita sentiasa berwaspada dan bersedia menyiapkan bekalan amal, jiwa yang sejahtera untuk menghadap Allah Rabbul Jalil.

Sumber : http://www.utusan.com.my/utusan/Jenayah/20130801/je_19/4-pegawai-agama-maut-nahas-menuju-majlis-berbuka

Al-Fatihah untuk sahabatku Ibrahim Hailee

 

3 musuh yang sering kita lupakan

Manusia juga sering lupa dengan tiga musuh yang ada padanya. Pertama, hawa nafsunya. Sering kali manusia tewas dengan hawa nafsu. Kekuatan jiwa tidak ada dan tidak mampu bermujahadah melawan hawa nafsu. Sebab itu, ahli sufi mempunyai latihan tertentu mendidik hati dengan zikir dan amalan supaya nafsu ammarah berubah ke tahap nafsu yang lebih baik. Kedua, Iblis dan Syaitan. Makhluk sombong yang tidak menerima hakikat dan kehendak Allah menciptakan insan. Baginya ia lebih baik dari insan. Maka timbullah permusuhan dengan manusia sehingga akhir zaman. Allah mengizinkan baginya untuk menyesat manusia sebagai cabaran bagi insan. Dalam masa yang sama, Allah memberitahu cara-cara kepada insan untuk mengatasi permusuhan syaitan itu…Inilah yang akan dihuraikan selanjutnya dalam siri kuliah dan tazkirah di Surau al-Latiff. Ketiga, musuh manusia ialah perasaan hasad yang mana jika ada dalam diri manusia perasan hasad yang negatif yang ingin melihat nikmat pada orang lain itu lebur, maka jadilah ia seburuk-buruk dan sejahat-jahat makhluk. Dalam satu riwayat dan dialog Iblis dengan Firaun, Firaun pernah bertanyan adakah lagi selain kita berdua yang lebih buruk perangainya….Jawabnya ada iaitu al-Hasid (pendengki)…Perasaan hasad ini adalah musuh kita, dan jika ada pada kita hendakhlah dibuang jauh-jauh kerana dengannya segala amal kebaikan kita adan luput sedikit demi sedikit. Sekian dulu untuk kali ini semoga bermanfaat. 24 Ramadhan

Dr Nizam on July 12, 2013

Artikel di bahawa telah lama ditulis. Ia hasil terkesan dengan pandangan sarjana dari sebuah Universiti yang mengkritik keras tulisan ana di akhbar Utusan Malaysia…Sekadar menghimpun kembali dalam drnizam.com untuk koleksi dan tatapan massa :

Oleh: Dr Mohd Nizam Sahad
Penulis tertarik dengan satu artikel mengenai aliran akidah yang disiarkan pada hujung tahun lepas dalam sebuah akhbar tempatan. Apa yang menarik ialah kritikan penulis kepada penulis-penulis lepas dalam akhbar yang sama dengan label ‘ketidakjujuran ilmu’ dan masalah ‘sikap amanah’ dalam penulisan. Penulis merasakan adalah tidak wajar seorang rakan kepada sarjananya yang lain terus melabelkan sebegitu sebelum tersingkap atas alasan dan sebab apa penulis terkhilaf dan berbeza dalam fakta atau seumpamanya. Untuk menyatakan rakan penulisnya mempunyai masalah ‘sikap amanah’ dalam penulisan atau barangkali ‘tidak beramanah’ mempunyai implikasi yang besar. Hadis Nabi SAW menyatakan bahawa salah satu sifat munafik adalah tidak amanah. Maka rentetan dari kritikan sinis itu adakah penulis bermaksud rakan penulisnya seorang yang ada ciri munafik? Congakan penulis ini seandainya benar, maka kritikan itu terlalu besar dan keras, sedangkan pada hakikatnya, mungkin penulis asal tidak menemui fakta dan hujahan yang tepat berdasarkan penelitian dan pembacaannya. Bagi penulis dalam hal ini, seorang sarjana hendaklah berlapang dada dengan khilaf fakta dan berhujahlah dengan niat mencari kebenaran dan bukannya hendak mengata-gata sehingga barangkali boleh terguris perasaan saudaranya. Read the rest of this entry »