Cara-cara Pembersihan Jiwa

 

 

Oleh : Mohd Nizam Sahad
Kebahagiaan seseorang muslim banyak bergantung kepada bagaimana ia menyuci dan membersihkan jiwa raganya. Manakala kecelakaan bagi dirinya juga terjadi bilamana jiwa tidak dipelihara dan dicemari oleh perkara keji dan kotor. Al-Qur’an menegaskan perkara ini melalui firman Allah S.W.T yang bermaksud : “Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran ma’siat ).” Terjemahan Surah al-Syams (91) : 9 & 10. 

Rasulullah s.a.w bersabda : “Semua di kalangan kamu akan masuk syurga kecuali mereka yang enggan : Sahabat bertanya : Siapa yang enggan itu wahai Rasulullah : Baginda bersabda : Barangsiapa yang taat kepadaku akan masuk syurga dan barangsiapa yang berbuat maksiat kepadaku mereka itulah yang enggan.”

Persoalannya sekarang, apakah itu jiwa ? Menurut Kamus Dewan jiwa merupakan nyawa, roh dan unsur batin seperti perasaan, fikiran dan cita-cita yang terkandung dalam hati manusia. ( 1998 : 540 ). Kehidupan manusia berhubung rapat dengan jiwa. Malah segala tindak-tanduk manusia terarah dalam rangka usaha membersih dan menyucikan jiwa bagi mencapat matlamat hidup bagi beroleh kejayaan di dunia dan di akhirat serta mengelakkan diri daripada melakukan maksiat kepada Allah S.W.T dan Rasul-Nya yang boleh mencemarkan jiwa. Proses pembersihan jiwa ini, haruslah menuruti beberapa langkah seperti berikut :
1. Taubat

Taubat bermaksud mengosongkan diri dari seluruh dosa dan maksiat dan menyesal ke atas dosa-dosa lalu dan berazam untuk tidak mengulanginya pada masa hadapan di sepanjang umurnya. Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Wahai orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubat nasuha, mudah-mudahan tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam  syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai…”  Terjemahan Surah al-Tahrim (66) : 8.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda : “Wahai sekalian manusia, bertaubatlah kepada Allah. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Nya sebanyak 100 kali sehari.”

 Sesungguhnya manusia biasa seperti kita, tidak dapat lari dari melakukan kesalahan. Apatah lagi di sekeliling kita wujudnya musuh-musuh Allah yang terdiri dari syaitan dan iblis serta hawa nafsu yang sentiasa mendorong kita untuk melakukan maksiat. Oleh yang demikian, kita hendaklah sentiasa bertaubat dari kesalahan dan maksiat yang dilakukan dengan kadar segera. Taubat yang kita lakukan hendaklah secara sungguh-sungguh untuk membersihkan diri dari segala kekotoran dosa dan berazam untuk tidak mengulanginya lagi atau taubat yang dikenali dengan taubat nasuha.
2. Muraqabah

Muraqabah bererti sentiasa merasakan diri kita ini diawasi oleh tuhan pada setiap detik dan ketika dan berasa yakin bahawa hanya Allah S.W.T yang berhak ditaati, Dialah yang Maha Mengetahui setiap rahsia dan perbuatan kita. Bilamana seseorang muslim ini sentiasa menerapkan perasaan yang sedemikian dalam dirinya, maka ia akan sentiasa mengingati Allah S.W.T, berasa lapang dada kerana keyakinannya itu dan sentiasa gemar ingin berdampingan dengan Allah dengan beribadah kepada-Nya. Malah ia akan sentiasa ingat dan waspada, andai kejahatan yang dilakukan pasti Allah mengetahuinya, walaupun orang lain tidak.

Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Dan sesiapa yang berserah diri bulat-bulat kepada Allah (dengan ikhlas) sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali agama) yang teguh. Dan (ingatlah) kepada Allah jualah kesudahan segala urusan.”    Terjemahan Surah Luqman (31) : 22.    

Allah juga berfirman  yang bermaksud : “Ketahuilah bahawa Allah Maha Mengetahui segala apa yang ada pada diri kamu, maka berwaspadalah.”   Surah Ali Imran. 

Rasulullah s.a.w bersabda : “Beribadahlah kamu kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya, sekiranya kamu tidak dapat melihat-Nya, maka ketahuilah bahawa Dia melihat kamu.”

Berkata seorang dari para salaf al-soleh, iaitu Sufyan al-Sauri : ” Hendaklah kamu bermuraqabah kepada Allah yang tidak tersembunyi dari-Nya sesuatu pun, dan hendaklah kamu berharap kepada-Nya yang memiliki perjanjian, dan hendaklah kamu sentiasa berwaspada kepada-Nya yang memiliki seksaan.”

 

3. Muhasabah

Muhasabah bererti menghitung dan mengimbas kembali perlakuan kita sehari-harian sama ada amalan yang kita lakukan lebih cenderung ke arah ketakwaan atau lebih cenderung ke arah maksiat. Sekiranya amalan kehidupan kita berada ditahap yang dimurkai Allah S.W.T maka bersegeralah memohon keampunan kepada-Nya dan bertaubat dan menyesal dan seterusnya melakukan amal kebajikan.

Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Wahai orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.”     Terjemahan surah al-Hasyr (59) : 18

Saidina Umar al-Khattab pernah berkata : “Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisabkan.”

Dalam kehidupan ini, seharusnya manusia memerhatikan perihal ketaatan, kemaksiatan, faktor-faktor yang merugikan, dan faktor-faktor yang menguntungkan dirinya setiap masa. Dalam perkara menghitung diri ini, ada baiknya juga seseorang individu itu mempunyai borang harian atau pertanyan-pertanyaan diri bagi tujuan mengenal pasti kekurangan dan kelebihan diri dalam amal ibadah kepada Allah S.W.T. Andai tidak berkesempatan, memadailah bertanya diri sendiri apakah hari ini, lebih baik dari semalam dan bagaimana pula dengan hari esok ? Adakah kewajipan diriku sebagai hamba Allah telah tertunai ?
4. Mujahadah

Mujahadah bermaksud berjuang dan berusaha bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu yang senantiasa memujuk rayu diri kita melakukan perkara keji dan mungkar.  Allah S.W.T menjanjikan barangsiapa yang bermujahadah maka ia akan diberi petunjuk jalan-jalan Allah. Dan Allah S.W.T akan tetap bersama orang yang baik-baik. Hawa nafsu yang ada pada manusia itu berupa satu cabaran kepada kekuatan iman dan pemikiran kita dalam menentukan keputusan tindakan kita. Andai jalan yang baik dipilih, maka bersihlah jiwa kita dan andai tewas dengan kemahuan hawa nafsu amarah itu, maka semakin kotorlah jiwa kita di sisi Allah S.W.T.

Sesungguhnya seorang hamba Allah itu tidak akan dapat mengawal hawa dan nafsunya sekiranya ia mengharapkan ada orang lain yang akan mengawalnya.
Ia tidak boleh menyalahkan orang lain sekiranya ia tidak dapat mengawal hawa nafsunya.  Kawalan dari dalam diri sendiri itu adalah yang terpenting.  Seperti kata pepatah Melayu, hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.

Selain itu, pendekatan diri dengan Allah S.W.T adalah penting agar kekuatan dapat dibina sekukuhnya dengan wujudnya iman dan takwa dalam setiap diri.  Apakala seorang insan itu mempunyai iman dan takwa yang tertanam kukuh dalam dirinya, maka syaitan tidak akan dapat mempengaruhinya untuk mengikut kata nafsu jahat yang dapat merosakkan diri.
Dengan dua senjata inilah, maka seorang insan itu akan mampu mengalahkan syaitan dan hawa nafsu yang merupakan musuh utama setiap manusia yang bernyawa. Apabila kita menjadi insan yang bertakwa, maka kita tidak akan menghampiri segala jenis  kekejian yang boleh merosakkan kita. Bisikan syaitan dan hawa nafsu akan dapat kita tepis.  Kalau kita takutkan Allah, bermaksud kita takutkan hukuman Allah, takutkan neraka Allah, takutkan seksa Allah di alam kubur dan di akhirat kelak. Apabila kita benar-benar percaya dan yakin dengan seksaan Allah, maka kita tentunya tidak akan melakukan sesuatu yang dimurkai Allah.
Oleh yang demikian, belajarlah tentang akidah keimanan yang berhubung dengan peringkat-peringkat iman, benteng-benteng iman dan lain-lain lagi. Lengkapkan diri dengan ilmu agama, sekurang-kurangnya ilmu fardhu ain yang diwajibkan kepada setiap orang yang mengaku Islam untuk dijadikan pedoman dalam hidup kita. Pastikan kita kenal dan tahu membezakan apa yang betul dan apa yang salah yang hendak kita lakukan. Hanya itulah sahaja yang mampu menyelamatkan kita dari segala kemungkaran dan kefasikan di dunia yang penuh ujian dan cabaran ini.
Kesimpulannya, hendaklah kita sentiasa membersihkan jiwa dan mengawasinya dari perkara-perkara keji dan mungkar agar kita beroleh kejayaan berupa syurga Allah yang kekal abadi. Allah S.W.T berfirman  :  “Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.”    Terjemahan Surah Al-Naazi’at (79) : 40 & 41.

1 Comment on Cara-cara Pembersihan Jiwa

  1. BENJAMIN says:


    CheapTabletsOnline.Com. Canadian Health&Care.Best quality drugs.No prescription online pharmacy.Special Internet Prices. No prescription drugs. Order drugs online

    Buy:Human Growth Hormone.100% Pure Okinawan Coral Calcium.Arimidex.Prevacid.Zovirax.Valtrex.Mega Hoodia.Synthroid.Accutane.Actos.Retin-A.Nexium.Petcam (Metacam) Oral Suspension.Lumigan.Zyban.Prednisolone….

Leave a Reply

*